Lagi: Masalah Desain

Beberapa waktu yang lalu ketika saya bekerja dengan sekumpulan web designer (saya tidak termasuk) ada beberapa omong-omong yang cukup menarik tentang weblog. Ada seorang teman yang ribut ketika beberapa bagian karyanya (yang tidak bisa terlindungi) dijiplak habis oleh seorang blogger. Hehehehe dia juga mencak-mencak ketika ngeliat css nya. “Mbok kalo ngambil ya jangan mentah gitu mbok dimodif dikit apa gimana” katanya. Teman saya emang tipikal pembenci plagiat. Kalo saya ? Well sebagai manusia yang tidak berbasis seni saya akui desain itu susah. Jadi saya memaklumi tindakan sebagian blogger yang kesulitan mendesain blognya untuk mencomot dari situs-situs atau weblog-weblog lain. Kalo memang suka ya ambil aja soalnya emang bisa diambil, desain tuh emang bukan sesuatu yang mesti ditutupi biar gak bisa diambil kok.

Soal matiin right click, disable blocking ya urusannya yang punya situs/weblog, kita juga gak bisa ngomong klo mereka tuh pelit, gak mau bagi-bagi ilmu atu yang lain. Siapa tau keahlian spesifik si pembuat situs memang the disable blocker ato the right unclicker hehehehe. Tapi emang sesuatu yang dibuat dengan susah payah (susah payah gak sih ?) mestinya ya dihargai ya ngomong via imel juga bisa kan gak usah harus nyantumin nama.

Lagian mode weblog indonesia sekarang kan desain ya gak? bukan lagi daily jurnal. Jarang saya mendapati sebuah weblog yang isinya jurnal sehari-hari si pembuat blog dengan bahasa Indonesia. Ok saya tau content dengan desain juga merupakan kesatuan yang susah diceraikan. Kalo blog desainnya bagus (bagus <> complicated, for me sederhana aja juga bagus kok) pasti matanya betah melototin contentnya, dan lagi yang diliat kan desainnya dulu. Tapi bangga kan kalo desain kamu dijadiin template orang lain? Tapi jangan underestimate dulu sama mereka yang sukanya comot sana-comot sini, siapa tau mereka itu penulis blog sejati, mereka yang benar-benar memfungsikan sebuah blog seperti pada awalnya, daily jurnal tadi, tapi gak punya dasar desainer kayak saya.

Tapi ada satu hal mengganjal yaitu perilaku teman-teman blogger baru (baru disini dalam artian saya baru kenal bukan baru masuk dunia blog) yang ngisi di shot-box, wa nice design, main dong ke http://bla-bla.blogspot.com huehehe. Ini mujinya tulus apa pengen dipuji balik apa cuma pengen blognya dikunjungi aja. (sekali lagi mode dunia ablog indonesia kayaknya udah ke arah wah nice design not wah nice story :p)

Buat saya blog yang bagus itu bukan dari desainnya ataupun dari ceritanya (lho?), blog yang bagus itu ketika saya mempunyai kedekatan mental (?) dengan si pembuat blog. Maksudnya gini, pernah gak ngerasa kamu bisa bayangin si pembuat blog dari tulisan-tulisannya. Satu waktu dia nulis kalo dia sedih dan kamu bisa ngerasain kesedihan dia, atopun waktu dia seneng dan bla bla bla.lainnya. Asik banget bisa tau temen-temen yang gak bisa kamu temuin dalam dunia nyata tumbuh. Hari ini si anu minta maaf setelah kemarin nyolong jambu. Ya something like that lah. Jadi walopun sebagian besar gak pernah diupdate saya adalah pengunjung setia weblog teman-teman saya (yang ada di samping kiri itu lho),

I’d like to read how they struggle with this beautiful life.

2 Replies to “Lagi: Masalah Desain”

  1. weeekkkssss….baru baca arsip tahun 2004 di tahun 2006 !!!!!!!!!!!!!!!!!!
    mas firman jangan ngomong begitu donk :
    “Tapi ada satu hal mengganjal yaitu perilaku teman-teman blogger baru (baru disini dalam artian saya baru kenal bukan baru masuk dunia blog) yang ngisi di shot-box, wa nice design, main dong ke http://bla-bla.blogspot.com huehehe. Ini mujinya tulus apa pengen dipuji balik apa cuma pengen blognya dikunjungi aja. (sekali lagi mode dunia ablog indonesia kayaknya udah ke arah wah nice design not wah nice story :p) ”

    kalo aku mah ngunjungin web orang murni karena tertarik ama isinya..toh waktu memuji juga ga ingin blog kepunyaanku di visit!

    emang sih……secara umum, banyk yg kayak gitu…tapi tolong..jangan mendiskreditkan niat para blogger untuk menulis…
    karena setau riri, para blogger akan makin semangat nulisnya kalo ada seseorang yg memberi komentar ditulisan-nya ( mas firman juga bukan?) jadi, kenapa tidak saling mendukung aja kita2 para blogger
    -wassalam-

  2. Thanks 4 ur point of view, kamu ada benernya juga ri :p

    Duh, dengan melihat arsip2 lama jadi tau kalo manusia itu selalu berubah ya, point of view, cara menulis, karakter mungkin. Btw makasih 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *